Sunday, August 08, 2010

Menjahit Maxi Dress

Ini proyek DIY (Do It Yourself) long dress pertamaku!

Siapa sih yang nggak suka menjahit? Aku baru bisa menjahit pertama kali kelas 6 SD, karena masa itu menjahit termasuk pelajaran wajib. Waktu itu aku diajarin menjahit rok lipit; yang sekarang aku baru sadar, itu tingkat kesusahannya lumayan. Apalagi menjahit manual alias pakai tangan! Selanjutnya, kulampiaskan menjahit buat barbie-barbie-ku yang kebanyakan bikin baju-baju gaun panjang. Namun, buat aku sendiri, baru sekarang loh bikin long dress buat diri sendiri! Hehe.. alasan klasik: nggak bisa pakai mesin jahit. Sedangkan jahit manual untuk long dress bisa makan waktu lama dan tangan pastinya pegeeel. Sering sih, coba-coba mainin mesin jahit mama. Berhubung takut dimarahin, jadinya cuman pegang-pegang aja.

Sekarang, aku punya mesin jahit portable milikku sendiri. Merknya Messina, ini punya Singer juga. Tapi Messina dirakit oleh arek Suroboyo lho, pabriknya pun di Surabaya. Kualitasnya sama, cuman bedanya Messina -kata yang jualan- nggak kena pajak impor jadi harganya lebih murah. Kalau mau beli mesin jahit Singer atau Messina di Jakarta silakan beli di toko resminya di Harmoni atau both kecil Singer di Carefour Lebak Bulus. Bukannya promosi, tapi aku nyaranin beli di situ karena takutnya kalau di tempat lain onderdil mesin diganti. Mesin jahit bukan seperti hape yang ada segelnya di mesin, jadi bisa diganti-ganti. Selain itu, beli di sini dapat kursus gratis cara pakai mesin dan teknik menjahit gratis.

bisa menjahit beberapa pola jahitan, bordir, sekaligus obras semi

Kebetulan aku sering dapat oleh-oleh kain dari teman dan kolega kantor. Sampai sekarang masih kusimpan. Rasanya sayang kalau cuman disimpan, jadi kuniatkan sekalian bikin baju. Satu kain bunga-bunga warna ungu  kusiapkan jadi korban pertama percobaan mesin jahit baruku. Hasilnya adalah long dress maxi yang kuberi judul: "Gaun Bunga Ungu Renda Putih yang Membuat Tubuh Gemuk Menjadi Semakin Gemuk"


baju maxi multifungsi, untuk pesta, berkebun, tidur dan ke pasar

Untuk pemanis, tak lupa sisa kain kujahit sebagai hiasan kepala. Bunga putihnya dibentuk sedemikian rupa dari renda yang tersisa juga.

bandana bunga putih dan make up natural nuansa ungu

8 comments:

  1. uwaaaaah..mamiiii.... cantik banget bandana nya...ngeliat gitu serasa melihat seorang putri saja...putri singa...*halah*(hassle)

    ReplyDelete
  2. wahhh bajunya cantik mam, kok rasanya sayang ya buat tidur hehe, makin mirip Maria Mercedes si Mami :) :-P

    ReplyDelete
  3. @bombom: LMAO makaciyyyy  :-[

    ReplyDelete
  4. @ipied: uwoooghhh... DUARR! hehe.. makacih ipied  :*  

    ReplyDelete
  5. Mamiii kayak noni noni belandeee. Cantik loo.. btw mam, koq susah banget ya mau ngasih komen disini by mobile phone..

    ReplyDelete
  6. @Gaphe: waw makasii.. iyah maap komennya ga OK,, aku aja kadang buka via web lemot. Sudah report, katanya akan diperbaiki. Salam!

    ReplyDelete
  7. Hahaha...aku tau Singer yang di Harmoni itu. Setiap hari ngelewatin tempat itu, tua banget ya. Wuaahh.. boleh dong nih dibikinin baju ;) jangan2 nanti hunting kainnya ke pasar baru lagi. huehehehehee....

    As usual... fotonya cantiiikkk. eh, mana liputan jalan2 ke aussie yang laen?

    ReplyDelete
  8. @Merry go Round: iya pengen hunting kain,, sementara ini sih. masih mau habisin kain oleh-oleh teman teman..

    liputan Aussie nya nanti disambung, hehe..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Sistem moderasi sedang dinyalakan untuk menghindari komentar-komentar yang nyasar (misalnya iklan dll), harap sabar ya bagi yang sudah meninggalkan jejak, sampai yang punya blog me-moderasi :)